Sunday, January 18, 2009

Deteksi Klep Bocor Dari Busi

OTOMOTIFNET - Pemicu utama busi cepat mati bisa karena bensin kelewat boros atau akibat overheat lantaran minim gas bakar. Padahal karburator sudah diseting sedemikian rupa, bahkan hingga ke posisi standar, toh hasilnya tetap nihil dan busi tetap cepat minta diganti.


Busi warna hitam tanda klep in bocor

Jika alami itu, penyebabnya tak lain terjadi kebocoran di seputar bibir payung klep masuk atau buang. Sehingga campuran bensin dengan udara di ruang bakar komposisinya tidak ideal, atau justru malah terbuang keluar.

“Pada akhirnya busi juga yang diserang. Itu karena elektroda busi sulit memantik gas bakar. Juga kerap kena impact ketika terjadi kompresi. Alhasil, motor seperti kehilangan tenaga karena kompresi bocor,” jelas Maman Sugiman alias Boim kepala instruktur kursus mekanik HMTC (Hartomo Mechanical Training Centre) se-Indonesia.

Selain hilang tenaga, kondisi klep masuk dan buang bocor biasanya juga bikin motor sulit hidup. Dan kalau pun mau hidup, terkadang karbu sulit diseting normal juga kerap timbul suara ledakan di moncong knalpot.
Analisis Boim, busi mati akibat klep in bocor lantaran ada gas bakar kembali tertekan keluar ke arah moncong karbu di awal starter. Ujung-ujungnya, gas bakar yang tidak sempat terbakar justru membasahi busi, payung klep dan komponen sekitar. Nah, karena bensin banjir motor pun makin sulit dinyalakan.

Sebaliknya jika terjadi bocor di klep out. Rembesnya kompresi menyebabkan suhu panas mesin naik hingga ke tingkat overheat. Itu karena perbandingan gas bakar yang sebelumnya ideal, ketika bocor kompresi justru keluar ke knalpot. Kerja piston pun semakin berat.

“Mesin bukan cuma kelewat panas. Kalau klep out bocor biasanya dari knalpot suka timbul ledakan. Soalnya, gas bakar mentah di perut knalpot ikut terbakar saat terjadi ledakan kompresi,” jelas Boim dari kantornya di Jl. Raya Tole Iskandar, No. 9, Simpangan-Depok.

Adapun ciri-ciri yang mudah dikenali bila terjadi klep bocor, menurutnya bisa dilihat dari dua hal. Jika klep in yang bocor, warna elektroda busi cenderung hitam basah dan bau bensin. Meskipun karbu sudah diakali dengan setingan spuyer irit.

Lain hal jika klep out yang rembes. Elektroda busi tampak kering dan berwarna putih. Dan kalau mesin lagi nyala panasnya tinggi. Persis seperti setingan celah klep terlalu renggang. Paham..?

Diskir Manual

Untuk memaksimalkan kerja payung klep agar tidak bocor kompresi, komponen satu ini mesti diskir ulang. Atau istilahnya dibikin dudukan alur baru agar payung dan siting klep nggak rembes waktu gas bakar dipampatkan.


Diskir manual bikin alur makin rapat

Saran Boim yang kelahiran Cirebon, Jawa Barat itu, ketika lakukan skir ulang baiknya dikerjakan pakai tangan dan tidak pakai alat macam bor. Soalnya, hasil kikisan skir pada payung dengan siting klep alurnya jauh lebih rata.

“Buat siting dan payung klep lama bisa langsung pakai amril halus dan digosok selama 5 menit. Tapi kalau keduanya baru, baiknya gunakan dulu pasta amril kasar sebelum yang halus di waktu yang sama,” wanti Boim agar amril didukung pelumas supaya hasil gesekan rata.

1 comment:

  1. Kbetulan mas da bacaan yg cocok dg masalah motor q. soalnya mtr q jg sulit nyala gara2 businy. Thanks banget..

    ReplyDelete

Oils & Fluids

Shoutbox


ShoutMix chat widget